Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Raisa
● online
Raisa
● online
Halo, perkenalkan saya Raisa
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja
Kontak Kami
Member Area
Rp
Keranjang Belanja

Oops, keranjang belanja Anda kosong!

Buka jam 08.00 s/d jam17.00 , Minggu & Hari Besar Tutup
Beranda » Blog » 6 Varian Jagung Yang Ada di Indonesia

6 Varian Jagung Yang Ada di Indonesia

Diposting pada 31 October 2022 oleh jakaanaksholeh / Dilihat: 363 kali

Banyak Varian Jagung Yang Ada di Indonesia. Jagung lebih dahulu dibudidayakan di Amerika oleh penduduk setempat sejak ribuan tahun lalu. Kedatangannya ke Nusantara tak lepas dari campur tangan Portugis pada abad ke-16. Saat ini jagung menjadi salah satu makanan pokok di beberapa daerah, seperti Madura dan NTT.

Jagung termasuk salah satu dari tujuh komoditas strategis nasional yang dikembangkan oleh pemerintah. Pada tahun 2015 telah dicanangkan program upaya khusus (UPSUS) padi, jagung, dan kedelai (Pajale). Pada program tersebut, jagung menjadi komoditas yang ditingkatkan produksinya untuk mencapai swasembada pangan berkelanjutan. Umumnya tanaman jagung tumbuh selama tiga sampai lima bulan hingga siap dipanen. Tanaman ini bisa ditanam dari dataran rendah hingga tinggi dan kebutuhan airnya juga sedang. Anda bahkan bisa menanamnya di mana saja karena tidak ada syarat khusus untuk tipe tanahnya.

Ada banyak jenis jagung yang tumbuh di Indonesia. Masing-masing jenisnya memiliki karakter rasa dan tekstur yang berbeda. Oleh sebab itu, pemanfaatan dan pengolahan jenis-jenis jagung ini juga tidak sama. Beberapa jenis jagung bisa digunakan sebagai bahan masakan. Namun ada pula yang hanya dipakai untuk membuat tepung atau menjadi pakan ternak.

Berikut Varian Jagung Yang Ada di Indonesia :

  1. Jagung manis

Jagung manis atau sweet corn merupakan satu jenis jagung yang sering diolah. Jagung ini memiliki rasa yang manis dan biji yang empuk.  Jagung manis umumnya digunakan untuk membuat bakwan, sayur sup, atau direbus begitu saja.  Berbeda dengan jagung pada umumnya, jagung manis justru dipanen ketika masih muda. Jagung manis muda mengandung kadar gula yang lebih tinggi daripada pati biji, sehingga rasanya pun lebih manis dan nikmat. Bijinya jagung manis juga lebih empuk dan berair.

  1. Jagung berondong

Dilansir dari Epic Gardening, jagung berondong memiliki biji yang kecil dan keras. Jenis jagung ini memiliki kelembapan sekitar 14 sampai 20 persen.  Saat dipanaskan, air yang terperangkap dalam bijinya akan berubah menjadi uap dan mengembang.  Biji jagung berondong yang menguap bisa meledak hingga 10 sampai 30 kali lebih besar daripada ukuran awal.  Ledakan inilah yang kemudian menghasilkan camilan renyah bernama popcorn.

  1. Jagung mutiara (flint corn)

 Jagung mutiara memiliki warna biji yang unik. Ada yang berwarna kuning, putih, dan juga merah. Bentuk bijinya pun lebih bulat dan licin, tetapi ukurannya sedikit lebih kecil.  Saat dikeringkan, jagung mutiara akan mengerut, sehingga bijinya sulit untuk diolah menjadi masakan. Di Indonesia sendiri jagung mutiara digunakan sebagai pakan ternak.  Namun di Amerika, jagung mutiara juga dimanfaatkan untuk membuat tepung ataupun bubur jagung.

  1. Jagung gigi kuda (dent corn)

Ukuran jagung gigi kuda lebih besar daripada jagung lainnya. Warnanya pun sedikit lebih terang jika dibandingkan dengan jagung manis.  Dilansir dari Serious Eats, jagung gigi kuda memiliki kandungan pati yang lebih tinggi daripada jagung manis. Namun kadar gulanya justru lebih rendah.  Jagung gigi kuda memiliki dua jenis warna, yaitu kuning dan putih. Biasanya jagung berwarna kuning digunakan sebagai pakan ternak. Sementara jagung berwarna putih dimanfaatkan untuk membuat roti ataupun tepung jagung. Di Amerika, jenis jagung ini digunakan untuk membuat keripik tortila.

  1. Jagung pod

Jagung ini mudah dikenali karena bentuknya berbeda dengan jagung lainnya. Seluruh tongkol jagung pod terbungkus oleh kelobot.  Oleh karenanya, jagung ini tidak bisa digunakan untuk memasak. Biasanya jagung pod hanya dimanfaatkan untuk membuat hiasan saja. Apalagi warna bijinya juga bervariasi.

  1. Jagung ketan (glutinuous corn)

Jagung ketan memiliki biji yang kecil dan mengkilat. Saat diolah bijinya pun akan terasa lebih lengket daripada jagung biasanya.   Hal ini terjadi karena jagung ketan memiliki kandungan amilopektin yang cukup tinggi. Jagung ketan sering diolah makanan yang kenyal, seperti lepet misalnya.

Tags: , ,

Bagikan ke

6 Varian Jagung Yang Ada di Indonesia

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

6 Varian Jagung Yang Ada di Indonesia

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: