Beranda » Artikel Terbaru » Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin

Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin

Diposting pada 29 January 2020 oleh jakaanaksholeh | Dilihat: 28 kali

Makan adalah kebutuhan setiap orang, karena dengan makan kita akan memperoleh tenaga untuk bekerja dan berusaha. Namun apakah yang makanan kita konsumsi adalah makanan yang sehat ? Jangan-jangan mengandung zat yang berbahaya seperti pengawet yaitu formalin dan boraks. Denger kata formalin aja langsung kepikiran pengawetan mayat, tentu sangat berbahaya sekali kalau zat kimia terebut masuk ketubuh kita.

Formalin adalah senyawa berbahaya yang mengandung sekitar 37 persen formaldehid, biasanya digunakan untuk pembunuh hama, pengawet mayat, bahan disinfektan dalam industri plastik, dan sebagainya. Parahnya lagi, formalin tidak berwarna sehingga mudah dicampurkan ke beberapa makanan, seperti bakso, ayam, ikan, dan sebagainya.

Daripada kita menjadi korban pedagang nakal, yuk kenali ciri-ciri makanan berformalin :

  • Ikan asin

Tidak semua ikan berwarna cerah itu bagus, seperti halnya ikan asin. Warna ikan asin yang layak kamu beli biasanya cenderung berwarna pucat. Ikan asin yang mengandung formalin warnanya akan tampak bersih, cerah, dan tidak berbau. Selain itu, ikan asin akan tahan lama hingga sebulan pada suhu kamar. Hal terpenting, perhatikan ikan asinnya apakah dihinggapi lalat atau tidak. Jika tidak dihinggapi lalat, sudah dapat dipastikan ada kandungan formalin atau bahan pemutih.

  • Bakso

Ciri khas bakso berkualitas biasanya bersih dan tidak kusam. Bakso yang mengandung formalin akan memiliki bau yang menyengat. Parahnya lagi, tekstur bakso akan kenyal dan kembali ke bentuk semula saat digigit. Abu-abu segar adalah warna bakso yang aman, sedangkan yang mengandung bahan berbahaya akan tampak lebih putih. Selain itu, bakso yang mengandung formalin tidak akan lengket meski sudah dibiarkan berhari-hari.

  • Ikan segar

Ikan yang sehat dan segar bisa kamu perhatikan dari bola matanya. Matanya akan tampak cerah, putih, dan bening. Untuk lebih meyakinkan, insang ikan segar akan berwarna merah, berbau segar, dan tertutup lendir bening. Lalu, bagaimana dengan ikan yang mengandung formalin? Bau amis pada ikan tidak akan tercium, insang ikan akan berwarna merah tua dan tidak cerah.

  • Mi basah

Menurut pakar gizi, Titik Sekarindah dari RS Pertamina mengungkapkan bahwa mi instan dan mi basah sama-sama kurang menyehatkan. Keduanya mengalami proses berkali-kali, sehingga mudah diserap sekaligus meningkatkan kadar gula darah. Sudah kurang sehat, lalu bercampur dengan formalin, duh! Mi basah yang sudah tercampur formalin tampak mengkilat, bertahan lebih dari 15 hari pada suhu kamar, dan mie tidak akan lengket.

  • Tahu

Inilah salah satu lauk favorit masyarakat Indonesia, karena harganya yang murah. Maka dari itu, banyak pedagang nakal yang berbuat curang untuk mendapatkan keuntungan lebih banyak lagi. Umumnya, tahu berbahan dasar air dan protein tinggi, makanya tidak mudah bertahan lama. Tahu yang mengandung formalin akan tahan lama, teksturnya keras, kenyal, tapi tidak padat, dan baunya agak menyengat. Masih ragu-ragu?

Jatuhkan saja dari ketinggian setengah meter, jika tidak hancur, artinya tahu mengandung formalin. Jika kamu tusuk dengan jari, tahu akan terasa keras dan kenyal.

  • Ayam potong

Selain tahu, ayam juga populer sebagai lauk maupun camilan. Ayam yang mengandung bahan pengawet terlihat lebih putih bersih, tidak mudah busuk, dan teksturnya kencang. Ayam sehat dan aman biasanya kulitnya masih tampak segar, lembut, pori kulitnya licin, serta kakinya tidak memar. Dari segi dagingnya, pilihlah yang kesat, tidak berair, dan harus elastis jika ditekan jari.

  • Gula merah

Siapa sangka bumbu bahan dapur juga ada yang mengandung bahan pengawet, seperti gula merah. Gula merah yang mengandung formalin biasanya berwarna lebih terang, bentuknya padat, dan kering. Biasanya gula merah cenderung gelap, agak meleleh, dan lembek. Jika kamu terbiasa makanan berformalin, dampaknya bisa iritasi parah, mata berair, gangguan pencernaan, hati, ginjal, pankreas, sistem saraf pusat, menstruasi, dan memicu kanker. Semoga bisa lebih berhati-hati dan tidak menjadi korban pedagang nakal ya.

Bagikan informasi tentang Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin kepada teman atau kerabat Anda.

Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin | CV Berkah Amanah

Belum ada komentar untuk Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
Laser Distance Meter LDM-100

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Jual Laser Distance Meter LDM-100 *Harga Hubungi CS
Alat Pengukur Kadar Air Tembakau TK100T

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Jual Moisture Meter Tembakau *Harga Hubungi CS
Pre Order
*Harga Hubungi CS
Pre Order
Alat Pengukur Kebisingan AMF003

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Jual Alat Pengukur Kebisingan AMF003 *Harga Hubungi CS
SIDEBAR